05 Desember 2020

Covid-19 Effect

2 komentar :
Saat ini menjadi fase istimewa dalam sejarah manusia. Kita seperti sedang berperang dalam Perang Dunia III. Merenggut ribuan nyawa. Tapi kali ini, berbeda dari perang dunia sebelumnya dalam banyak hal. 

Pertama, seluruh dunia terlibat. Tidak ada pilihan yang tersisa untuk negara mana pun yang dapat digunakan untuk berperang atau tidak. Kita harus berjuang untuk kelangsungan hidup semua. 

Kedua, kita melawan musuh yang tidak terlihat. Musuh, virus kecil, tidak kelihatan mata, bisa kemana-mana, menipu kita, bersembunyi di dalam rongga sinus beberapa orang biasa yang melakukan aktivitas rutinnya seperti pulang-pergi ke kantor / tempat usaha atau pendidikan, membeli bahan makanan, pakaian atau gadget, bepergian dll. 

Ketiga, meskipun musuh tidak terlalu mematikan, itu baru dan sejauh ini belum ada vaksin yang tersedia bisa meyakinkan sebagai solusi. Jadi, meski terdeteksi, pengobatannya masih diragukan. 

Keempat, penyakit ini menular dan menyebar dengan sangat cepat. Kecepatan penyebarannya sangat cepat, mungkin di luar imajinasi kita. Menyentuh gagang pintu rumah, handle pintu mobil atau kereta, layar ponsel, buah / sayuran atau bahan makanan yang kita beli dari toko serba ada atau membuka paket yang diterima melalui kurir sudah cukup untuk virus masuk ke dalam sinus. Kemudian menjadikan kita sebagai pabrik virus yang memproduksi dan menyebarkan virus di mana-mana. 

Kelima, perang unik ini dilakukan oleh semua negara di dunia di satu sisi dan virus di sisi lain. Seluruh umat manusia dalam bahaya. Kita untuk sementara melupakan perbedaan dan menjadi sebuah tim. Di Indonesia, China, Rusia, Amerika, India dan Pakistan, Iran dan Irak, Israel dan Palestina pada tempat yang sama dan tidak saling berlawanan.

Begitu hebatnya pandemi ini terjadi, dan entah sampai kapan ini akan berakhir... waspadalah.....

#3W - Wayahna Pakai Masker Kamana-mana, Wayahna Sing Sering Cuci Tangan / Hand Sanitizer, Wayahna Hindari Ruang-riung


24 Januari 2020

O.T.A.K

Tidak ada komentar :
Otak memiliki kapasitas untuk menyimpan miliaran item informasi, dan penelitian telah menunjukkan bahwa jutaan fakta yang diperoleh sejak bayi dan kemudian dilupakan sebenarnya tercetak tak terhapuskan dalam pikiran. Masalah apa pun yang terjadi ketika kita mencoba mengingat sesuatu yang baru saja dilihat atau didengar muncul bukan dari ketidakmampuan untuk menyimpan informasi, tetapi dari kesulitan pengambilan rekaman informasi yang pernah tersimpan.

Psikolog anak memperkirakan bahwa sebanyak 20 persen anak-anak memiliki apa yang disebut memori eidetik (lebih dikenal sebagai memori fotografi) yang memungkinkan mereka mempertahankan apa pun yang mereka lihat dengan ketepatan foto mental. Anak-anak muda ini mampu menggambarkan setiap fitur adegan yang ada dalam pikiran mereka, sampai ke detail terkecil dan paling sepele. Sebagian besar anak-anak secara bertahap kehilangan keterampilan ketika mereka memasuki usia remaja, dan itu ditemukan pada sangat sedikit orang dewasa. Namun ini bukan berarti kemampuannya telah hilang selamanya.

Seperti yang ditunjukkan oleh psikolog Neil Walker, ingatan ini terbengkalai pada setiap orang dewasa yang memilikinya pada masa kanak-kanak. Dengan cara hipnotisme, ia mampu mengembalikan subjek masa dewasanya ke usia tujuh tahun, masa dalam kehidupan ketika memori fotografis paling kuat. Dia menemukan bahwa persentase yang signifikan dari subyeknya mendapatkan kembali keterampilan mereka saat sedang hipnosis, meskipun mereka kehilangan itu segera setelah mereka dikembalikan ke kondisi kesadaran penuhnya.

Kita semua jelas memiliki ingatan yang jauh lebih baik daripada yang disadari kebanyakan orang, atau biasanya dapat diakses. Penelitian telah menunjukkan bahwa dengan menggunakan teknik tertentu yang cukup sederhana, siapa pun dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk mengingat semua jenis informasi. Kita akan bisa menemukan daya ingat yang benar-benar meningkat dari waktu ke waktu, daripada mengalami pola penurunan daya ingat yang alami.

09 Januari 2020

Memahami (diri)

Tidak ada komentar :
Terkadang kita berpikir dapatkah sepenuhnya memahami alam dan prosesnya? Bisakah kita memahami sepenuhnya berbagai kekuatan alam semesta? Dapatkah memprediksi apa yang akan kita lakukan atau apa yang akan dilakukan orang lain pada menit berikutnya? Dapatkah kita memahami bagaimana perasaan orang lain atau mengapa kebanyakan orang melakukan apa yang mereka lakukan pada titik waktu tertentu? Sepertinya tidak; ada banyak hal dalam hidup yang tidak dapat dipahami. Semakin banyak kita berpikir tentang mereka, semakin banyak kita menemukan bahwa kita tidak cukup banyak tahu. Sering kali kita pikir kita mengerti, tetapi seiring waktu kita menyadari bahwa kita salah.

Hidup dan Mati, Ruang dan Waktu, Iman dan Kesempatan; ini adalah kekuatan alam semesta yang manusia saat ini tidak dapat dan tidak akan pahami sepenuhnya. Mereka adalah misteri yang tidak bisa dibuka oleh manusia. Dari saat kita memasuki kehidupan ini, kita berada dalam aliran yang berkelanjutan, kita mengukurnya, kita menandainya dan kita tidak dapat menentang atau tidak menaatinya. Kita bahkan tidak bisa mempercepat atau memperlambatnya, (atau bisakah kita?) 

Ada begitu banyak kesempatan di mana kita mengalami sensasi yang setiap momen indah tampaknya berlalu dengan cepat dan bahwa kita bertanya-tanya apakah kita bisa membuatnya bertahan atau menunggu sedikit atau merasa waktu lambat pada hari yang membosankan dan tidak bahagia dan berharap kita dapat mempercepatnya sedikit dan membuatnya lulus dengan cepat.

Ini adalah makna dari alam dan kita tidak bisa berbuat apa-apa. Dibutuhkan begitu banyak hal untuk mengetahui siapa kita dan lebih banyak hal lagi untuk mencari tahu siapa orang lain, dan bagaimana menghadapi mereka. Kita mengenal diri kita terlalu baik sehingga kita menganggap orang lain dapat diprediksi. Kita mungkin benar kadang-kadang, (tetapi sering kali kita salah). 

Kebanyakan orang berpikir bahwa mereka memahami dengan jelas kebenaran tentang kehidupan dan perkembangannya yang berkelanjutan dan dapat dengan jelas memprediksi orang lain dan bagaimana perasaan mereka, tetapi jelas mereka semua tidak tahu sama sekali, sepertinya kita semua terhubung untuk merasakan hal itu...