10 Agustus 2019

Aku adalah diriku

Tidak ada komentar :
Aku adalah diriku. Di seluruh dunia, tidak ada orang lain yang persis sepertiku. Segala sesuatu yang keluar dariku adalah milikku yang asli, karena aku sendiri yang memilihnya - aku memiliki segalanya tentang aku: tubuhku, perasaanku, mulutku, suaraku, semua tindakanku, apakah itu untuk orang lain atau aku sendiri. Aku memiliki fantasiku, impianku, harapanku, ketakutanku. Aku memiliki kemenangan dan kesuksesanku, semua kegagalan dan kesalahanku.

Karena aku memiliki semua milikku, aku bisa menjadi akrab dengan diriku. Dengan melakukan itu, aku dapat mencintai diriku dan bersikap ramah dengan semua bagian diriku. Aku tahu ada aspek-aspek tentang diriku yang membingungkanku, dan aspek-aspek lain yang tidak aku ketahui - tetapi selama aku ramah dan mencintai diri sendiri, aku bisa dengan berani dan mudah-mudahan mencari solusi untuk teka-teki dan cara untuk mencari tahu lebih lanjut tentang aku.

Bagaimanapun aku melihat dan mendengar, apa pun yang aku katakan dan lakukan, dan apa pun yang aku pikirkan dan rasakan pada saat tertentu adalah autentik aku. Jika nantinya beberapa bagian dari bagaimana aku melihat, mendengar, berpikir, dan merasa ternyata tidak sesuai, aku dapat membuang apa yang tidak cocok, menyimpan sisanya, dan menemukan sesuatu yang baru untuk apa yang aku buang. 

Aku bisa melihat, mendengar, merasakan, berpikir, berkata, dan melakukan. Aku memiliki alat untuk bertahan hidup, untuk menjadi dekat dengan orang lain, untuk menjadi produktif, dan untuk masuk akal dan ketertiban dari dunia orang-orang dan hal-hal di luarku. Aku memiliki diriku, dan karenanya, aku dapat merekayasa diriku. 

Aku adalah diriku, dan aku baik-baik saja....

14 Januari 2019

Jadilah Pemberani!

Tidak ada komentar :
Ketika hari baru dimulai, beranilah tersenyum penuh syukur.
Saat ada kegelapan,
beranilah menjadi yang pertama untuk menyinari.
Ketika ada ketidakadilan,
beranilah menjadi yang pertama mengutuknya.
Ketika sesuatu terasa sulit, tetap saja
beranilah melakukannya.

Ketika hidup sepertinya mengalahkan Anda,
beranilah untuk melawan.
Ketika tampaknya tidak ada harapan,
beranilah temukan optimisme.
Saat kita merasa lelah,
beranilah terus berjalan.
Ketika masa sulit,
beranilah menjadi lebih keras.
 
Ketika cinta menyakitimu, beranilah untuk mencintai lagi.
Ketika seseorang terluka,
beranilah membantu mereka sembuh.
Ketika orang lain tersesat,
beranilah membantu mereka menemukan jalan.
Ketika seorang teman jatuh,
beranilah menjadi yang pertama mengulurkan tangan.

Ketika kita
berpapasan dengan yang lain, beranilah membuatnya tersenyum.
Ketika
kita merasa hebat, beranilah membantu orang lain juga merasa hebat.
Saat hari telah berakhir,
beranilah merasakan bahwa apa yang telah kita lakukan adalah sudah yang terbaik.

Beranilah menjadi yang terbaik yang kita bisa....